Keinginan Seorang Istri

 

Beberapa hari ini aku lagi hobby buka situsnya vemale.com, disana banyak banget info seputar wanita mulai dari tips fashion, resep memasak sampai curhat wanita bisa disimak di situs itu. Salah satu tulisan yang bnikin aku tersentuh adalah tentang surat seorang istri untuk suaminya yang isinya sebagai berikut😉

Kepada semua suami-suami di dunia, inilah yang sebenarnya diinginkan para istri.

Suamiku,

Mungkin pernah tersirat di dalam benakmu bahwa kau telah salah memilihku menjadi pasanganmu. Kadang kala aku mengganggumu dengan semua rajuk manjaku. Aku juga sering membatasi kebebasanmu yang tak sama lagi seperti dulu. Aku sering mengusirmu karena asap rokok itu. Bahkan tertidur lebih dulu saat kau pulang larut malam.

Tetapi, di saat kau sibuk dengan pekerjaanmu, ingatlah bahwa aku selalu setia menunggumu. Kudoakan kau di dalam kecemasanku.

Dan saat aku rela pergi bersama dirimu, ingatlah bahwa ada banyak orang yang kutinggalkan demimu. Orang tuaku, sanak saudaraku, sahabat-sahabatku. Dan kubiarkan kau mengisi seluruh kekosongan hatiku.

Saat aku tak sengaja melakukan sebuah kesalahan. Janganlah ego dan kekasaran yang ditunjukkan. Tetapi perlakukan aku dengan lembut dan bicaralah dalam ketenangan.

Saat aku ingin kau menemaniku, dan kau terlarut dalam kesibukanmu, hatiku teriris dan haus akan perhatianmu. Yang kupinta adalah sedikit perhatianmu itu.

Saat kau ingin pergi dan aku ingin kau tinggal di sisiku, percayalah itu bukan melulu karena cemburu. Tetapi karena aku tak ingin jauh darimu.

Saat aku menangis tersedu, aku ingin kau memelukku dan mengatakan “semuanya akan baik-baik saja.”

Saat aku sedang gusar, peganglah tanganku. Tanpa berkata apapun aku tahu bahwa kau tak akan pernah meninggalkan aku.

Ceritakan semuanya kepadaku, bukan seperti kau bercerita kepada pasanganmu, tetapi seperti kau kepada sahabatmu.

Apabila keinginanku mulai terlalu banyak, ingatkan aku untuk selalu bersyukur memilikimu. Dan bahwa semua yang dimiliki di dunia ini akan kita tinggalkan kelak.

Dan bila aku dikalahkan oleh rasa kantukku, bangunkan aku dengan lembut. Ingatkan aku akan tanggung jawab yang belum kuselesaikan. Bukan dengan suara garang yang membuat nyaliku ciut.

Ketika kau sedang terhanyut dalam lautan emosi, pandang mataku dalam-dalam. Jauh di dalam beningnya, ada rasa sayang untukmu..

Istrimu.

Moga ada saat suamiku bisa membaca ini, karena sebagian besar isi surat ini ada isi hatiku juga

Spesial untuk suamiku,

Kau tak perlu terus mengatakan kalau kau adalah pemipin dalam rumah tangga kita karena sejak sebelum menikah aku sudah tau kalau suami adalah pimpinan dalam rumah tangga. Apakah selama ini kau tak merasakan pernghargaanku kepadamu?. Aku hanya menginginkan engkau benar-benar menjadi pemimpin, bukan sekedar pemberi nafkah untuk kami tapi  menjadi imam dalam keluarga kita, menjadi contoh yang baik untuk anak-anak kita.

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: